It’s All About My Life

IMG_20160708_193847 (1)

 

 

Assalamu’alaikum,saya Dinda Muji Nurhandini 🙂

Nama saya Dinda Muji Nurhandini, saya lahir di bontang yaitu di provinsi kalimantan timur. Tepatnya pada tanggal 15 Januari 1997. Saya anak dari 2 saudara. Saya punya adik laki-laki. Namanya Dimas Aditya Martaredja. Adek saya sekarang kelas 3 SD. Saya dan adiknya saya terpaut umur nya jauh yaitu 10 tahun. Kedua orang tua saya pekerja .

Awal masuk SMA, saya dulunya di SMA Negeri 3 Samarinda itu cuma sampai kelas 1 SMA semester 2, kemudian saya pindah ke SMA Negeri 1 Bontang dengan berbagai banyak persyaratan waktu itu . Kenapa saya pindah SMA?Jadi, background keluarga saya dan saya itu memang udah lama tinggal di Bontang, semenjak dari awal saya lahir sampai saya berumur 15 tahun sampai punya adik yang berumur 5 tahun dan kedua orang tua saya juga udah lama kerja di Bontang. Nah, karena pada saat itu kerjaan ortu saya diharuskan pindah ke Samarinda. Kami semua pun pindah . Itu pada saat saya masih kelas 3 SMP di SMP 2 Bontang. Jadi yaa SMP juga ikut-ikut harus pindah, pada waktu itu saya melanjutkan SMP saya di SMP 4 Samarinda . Nah sampai kelulusan SMP, dan baru masuk SMA di semester 1 SMA Negeri 3 Samarinda, orang tua saya lagi-lagi dengan kerjaannya harus kembali ke Bontang.

Tauu mau balik lagi ke Bontang, saya senang bangettt … karena emang pada awalnya saya gak mau tuh yang namanya sekolah di Samarinda dan bahkan gak ada berpikiran mau ambil sekolah disana. Karena saya lahir,TK,SD,SMP di Bontang. Banyak banget teman-teman yang saya udah kenal disana. Bahkan, habis kelulusan SMP dulu pas masih di Bontang, saya dan teman-teman saya sama-sama ngejar SMA Negeri 1 Bontang, sekolah negeri favorit di Bontang. Makanya pas kerjaan ortu diharuskan balik lagi ke Bontang, gak kebayang tuh senengnya :), saya langsung ngajuin berkas ke SMA Negeri 1 Bontang. Dan alhamdulillah keterima dan lulus tes dengan status siswa pindahan .

Nah, di SMA banyak moment yang tidak terlupakan. Senengnya,sedihnya,seriusnya,main-mainnya,dll. Apalagi masa-masa SMA itu masa yang paling menegangkan, dimana kita harus ikut UN,SNMPTN,SBMPTN . Cerita sedikit tentang SNMPTN, awalnya saya itu pas masih SNMPTN labil mau ambil jurusan apa. Udah ambil jurusan ini, eh gataunya ada kakak alumni yang sosialisasi dan jelasin kalau masuk ini itu peluangnya kecil apalagi gak ada background lulusan Smansa yang disana. Padahal saya udah yakin pada waktu itu buat ambil jurusan FKG di UNEJ yang pastinya atas persetujuan orang tua saya. Habis denger kakak alumni bicara gitu, langsung ge-down 🙁 mulai labil dan sempat berpikir pindah jurusan ke Pendidikan Matematika di UNS. Nah loh, gak nyambung banget yaa dari FKG ke Pendidikan Matematika . Dan pas hari H udah harus ngevalidasi pilihannya. Jadinya mau tau gak?saya ambil apa??Ambil farmasi di UB hehehe, FKG nya kemana?Pendidikan Matematika kemana?. Itu karena saya udah dapat penjelasan sedikit tentang jurusan farmasi dari keluarga” saya dan sepupu saya yang juga ambil jurusan Farmasi di UMP. Jadi, awal dari sinilah saya mulai minat dan suka banget dengan farmasi .

Tiba waktunya pengumuman, waktu itu saya lagi ada di Samarinda habis ikut tes STIS. Jadi kemarin itu saya gak hanya fokus di SNMPTN, tapi banyak sekali yang saya daftar untuk dijadikan cadangan. Daftar di STIS,LNG ACADEMY sama SNMPTN itu. Tapi ya alhasil semua belum rejeki :'(, sempat sedih yang pasti . Sedih banget tau gak lulus di SNMPTN,STIS,LNG ACADEMY ditambahkan SBMPTN juga gak lulus. Padahal satu-satunya harapan ya di SBMPTN, berharap lulus di Jurusan Farmasi UB :’). Pas kemarin gak sempat ikut jalur mandiri nya negeri karena udah semakin down waktu itu. Dan memang alternatif gak lulus di PTN, saya mau kuliah di PTS yang terbaik. Kebetulan di Malang, itu salah satunya di UMM. Ini bukan atas dasar paksaan dari ortu, tapi kesepakatan bersama ortu juga dan atas rekomendasi ortu juga dan saya juga suka dan nerima 🙂

Finally, pada akhirnya saya ikut Gelombang 2 UMM jurusan Farmasi dan alhamdulillah lulus O:). Awalnya sih sempat iri sama teman-teman yang lulus di PTN, sempat minder karena masuk di PTS. Tapi kembali ke diri saya sendiri, bahwa semua yang di PTN itu belum tentu bakal sukses semua dan semua yang masuk di PTS itu gak bakal bisa sukses. Karena kesuksesan itu tergantung bagaimana kita meraihnya,dengan cara apa dan dengan niat yang Lillahi ta’ala karena Allah O:) . Kesuksesan itu bukan berasal dari almamater nya, tapi berasal dari dalam diri kita sendiri yang menjemput kesuksesan itu 🙂 . Jadi, kata peribahasa “mati satu tumbuh seribu” 🙂

Sekian, Wassalamu’alaikum 🙂